Thursday, November 8, 2007

Penyakit oh penyakit..

Apa nak citer lagi yer..okay lah hari ini hari cuti umum cuti Deepavali, jadi sempatlah balik kampung sat dari Ipoh turun ke Air Tawar..dah lama tak buat pemeriksaan terperinci apa yang berlaku dalam rumah cendawan dan kemas2kan mana yang perlu..al maklumlah asyik pi tempat tuaian hasil cendawan saja, tak de masa nak check betul2 tempat peraman terutamanya. Balik kerja pun lewat petang, sekadar sempat buka dan tutup beg cendawan. Nasib baik orang tua dan adik beradik banyak membantu memetik hasil (biasanya dilakukan dua kali sehari pagi dan petang) dan melembapkan rumah cendawan.

Jadi bersama isteri, kami habiskan masa mencuci mulut beg cendawan sebelum ditutup, kutip penutup plastik yang berselerak untuk dibasuh. Cuci lantai dan tempatkan beg2 matang di bahagian tuaian.

Tapi yang paling tak syok tu, hari ni sekitar 80-90beg terpaksa diasing..atau mungkin lebih tepat dibuang..ada beberapa sebab. Pertama sekitar 20-25 beg tak disuntik, mungkin dalam sibuk2 buat suntikan ada yang tercicir. Ini bukan kali pertama..sebelum ini pun pernah berlaku. Di celah2 peraman tu baru perasan awat maisilium tak tumbuh2, rupa2nya bila dibuka penutup tiada benih cendawan.

Kedua pula, lebih kurang 1/3 dari beg tersebut maisilium rosak akibat adanya ulat-ulat di di dalamnya. Jumlah yang sama pula berlaku pada beg cendawan yang mana diperhatikan pada awalnya pertumbuhan maisilium tumbuh dengan baik tapi malangnya seolah dimakan dengan species yang tidak dikenali..benda baru kami alami, jadi seperti biasa bantuan otai2 akan diminta untuk mengenal pasti apakah species x ni.


Maisilium cendawan rosak dimakan. Seolah2 api yang membakar kertas.

Baki sebahagian kecil pula adalah terdapat beg cendawan kebanyakannya pada beg-beg yang tercicir dari disuntik mengalami cendawan species yang tidak diketahui apa namanya..tapi tumbuh menjalar dalam beg cendawan. Saya pernah lihat ni di ladang2 member yang lain sebelum ini. jadi tak berapa janggal melihatnya. Satu hal yang positif, kali ini serangan kulat jingga sudah tiada lagi..itupun hanya satu beg saja yang nampak kulat jingga di belakang beg dan beg tersebut akan diasingkan.


Cendawan putih menjalar dalam beg cendawan.

Memang sedih dan menyakitkan hati juga bila melihat beg2 cendawan ini semua dilonggok untuk dibuang..tapi ianya dijadikan panduan supaya tindakan2 perlu diambil untuk mengurangkan kerosakan seumpama ni berlaku di masa depan.

Setelah dua jam lebih di kampung, maka kami pun bertolak balik rumah di Ipoh. Bawak sekali hasil tuaian, terdapat permintaan tinggi dari pejabat saya terutamanya member2 cina yang suka makan cendawan tiram kelabu ni, ada seorang mamat tu order 2kg. Sudah banyak kali dia minta. Nasib dia baik kali ini. Esok makan besarlah dia cendawan ipoh mali punya ;-)